PURE : Light Of Faith

Anda ingin melanjutkan pengajian ke luar negara ?

Risau? Takut? Gelisah? Apa lagi yang menghantui?

Ingin mengisi masa lapang dan bertemu kawan-kawan baru?

Ingin bersama-sama kami di awal Ramadhan menikmati program-program yang menarik?

Segalanya dapat dirasai dan ditempuhi dengan menemui kami di PURE..

Antara program-program yang bakal disajikan insyaAllah :

• Tayangan Video: Life as an Oversea Student @ life abroad.

• Sesi soal jawab bersama senior university (Process slps dpt result IB etc; Cerita University, / ‘What to bring and what not to bring?’etc).

• Solat Asar berjemaah – ‘Solah in the Garden’ (Praktikal solat di Oversea)

• Riadah – ‘Bonding’

• Berbuka puasa beramai-ramai ( sure seronok! ) (”,)

• Dialog Santai (ala2 forum)-tajuk: Life in oversea: cabaran Muslim dan Muslimah’

• Persembahan Video University2 (‘Inhale-You’re almost there’)

• Kuliah Subuh: ‘Ramadhan; Bulan Agung’

• Fiqh Perantau: Latihan Amali, Demonstrasi & Praktikal (Solat Jama’ Qasar; Khuf; Makanan Halal Haram; Samak; Tayammum etc)

dan bermacam-macam lagi… sila ooi sila.. 🙂

Dengan itu, Light Of Faith membawakan kepada anda :

Pre departURE (PURE)
Tarikh : 14 – 15 Ogos 2010
Tempat : Nur Sungai Merab, Bangi
Yuran : RM30

Ayuh, daftar sekarang di : http://spreadsheets.google.com/viewform?formkey=dDl0REQ4Uzg2TGVOQTVkSHBBU2x1MFE6MQ

Tarikh tutup penyertaan : 13 Ogos 2010

Sebarang pertanyaan boleh dikemukakan kepada
perkongsian_online@yahoo.com

Moga Allah permudahkan urusan setiap daripada kita.
Jumpa di sana! Read more! 😉

p/s: Buat sahabat-sahabat yang bakal ke oversea, jangan lepaskan peluan anda! Ayuh 😀

Just trust the law of physics?!

Aku teringat hari tu lecturer syarah pada kami tentang topik rotational dynamic.. Pada masa tu banyak ‘magic’ (eksperimen-eksperimen) yang ditunjukkan.. Menyebabkan semua pelajar dalam lecture theater tu terpukau dengannya..

Dan, tidak dinafikan pada masa tu aku pun berasa takjub.. Tapi bila lecturer tu cakap dengan nada yang sangat meyakinkan dan sangat berpuasa hati,  ‘”You can do it. Just trust the law of physics!”  Aku macam tersentap.. Entah kenapa, aku berasa sangat-sangat tak setuju.. Hatiku seakan-akan 100% terobek dengan kata-kata tersebut..

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” (55:13)


Betul.. Manusia lupa, siapakah sebenarnya pencipta semua peraturan yang menjaga alam ini.. Peraturan tidak mampu terjadi dengan sendirinya.. Mesti ada penciptanya.. Seperti mana hebat suatu peraturan tu, maka penciptanya adalah lebih hebat lagi..

Tapi aku tidak menyalahkan pensyarah tu.. Dia adalah orang yang tidak tahu, yang mana orang yang tahu seperti kitalah yang perlu memberitahunya..

“..Setelah ayat-ayat itu diturunkan kepadamu, maka serulah manusia (agar beriman) kepada Tuhanmu, dan janganlah engkau termasuk dalam golongan yang musyrik..” (28:87)

Kata-kata pensyarahku masih terngiang-ngiang di telinga ku.. Agak berhari-hari jugalah aku berfikir mengenainya.. Ini baru orang yang memang langsung tak kenal Allah.. Yang tidak kenal apakah itu Islam.. Tetapi bagaimanakah dengan orang Islam? Yang memang tahu, tetapi kadang-kadang selalu buat-buat tak tahu? 😦

Hayya bina!

”Wahai orang-orang yang beriman.. Apakah sebabnya apabila dikatakan kepadamu: “Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah..” kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu?! Adakah kamu redha dengan kehidupan di dunia berbanding kehidupan di Akhirat?! Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (jika dibandingkan dengan kehidupan) di Akhirat hanyalah sedikit..” [al-Taubah; 38]

Kepada sahabat-sahabat di Malaysia, jangan ketinggalan! 😉

Siapa lagi?

Aku tersentuh dengan tulisan Abdullah b.Abdul Aziz Al-Aidan dalam karangannya Tarbiyah Dzatiyah (Peningkatan Diri)..

Aku sangat bersetuju, tidak ada yang dapat merubah atau meningkatkan diri kita melainkan usaha dari kita sendiri.. Siapa lagi yang kita harapkan? Tambahan dengan situasi kita yang jauh dari ibu bapa, yang jauh dari biah solehah (suasana yang baik), yang jauh dari murabbi kita.. Siapa lagi yang mampu mengawal diri kita dari anasir jahiliyah melainkan diri kita sendiri..


Dan jika dilihat kembali bagaimanakah keperibadian golongan Quran yang unik a.k.a sahabat-sahabat baginda R.A terhasil? Ini tidak lain kerana peningkatan diri mereka berjalan seiring dengan nafas mereka..  Mereka sentiasa muhasabah dan membaiki diri mereka serta memenuhi waktu dan masa hanyalah dengan persiapan-persiapan untuk menghadapiNya di sana..

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang Telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

(al-hasyr:18)

Nak berubah memang susah.. Hambatan jahiliyah sangat kuat menarik kita, dan pelawaan-pelawaan dunia yang sentiasa mempesona sentiasa menggugah jiwa kita dari mendekatkan diri kepadaNya.. Namun ingatlah wahai teman dalam firmanNya

“Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang telah beriman.”

(Al-Hajj : 38)

Dan juga dalam sabdaNya, “Jagalah Allah, nescaya Dia menjagaMu. Jagalah Allah, nescaya engkau mendapatkanNya di depanmu.” (H.R Tarmizi)


Dan juga jangan dilupa, sabar adalah antara bekalan terbaik dalam beramal dan untuk meningkatkan diri kita.. Kerana jalan menujuNya dan untuk mendapatkan syurgaNya yang mahal sentiasa penuh dengan duka dan susah payah..

“Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.”

(Al-Baqarah:155)

Namun semua yang berlaku pada kita sebenarnya adalah peluang untuk kita meningkatkan iman dan amal kita.. Untuk mendekatkan lagi kita kepadaNya.. Pandanglah segala ujian dan kesusahan yang melanda kita sebagai batu loncatan yang makin menguatkan ‘itiqad dan mujahadah kita untuk mendapat redhaNya..

“Luar biasa urusan orang mukmin. Semua urusannya baik dan itu tidak berlaku pada sesiapapun melainkan orang mukmin. Jika dia mendapat kesenangan, dia bersyukur dan itu baik baginya. Dan jika mendapat musibah, dia bersabar dan itu baik baginya” (H.R Muslim)


Dan beruntungnya kita adalah kerana kita ada Dia untuk kita mengadu segalanya.. Dia sentiasa dekat dan sentiasa mengabulkan permintaan hamba-hambaNya.. Jadikanlah doa itu sebagai senjata dan perisai diri kita supaya kita terus tsabat di atas jalanNya.. Ataupun jika kita jatuh tersungkur dan lemah, Dia sentiasa menguatkan dan membangunkan kita kembali..

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang aku, Maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

(Al-Baqarah:186)

“Iman pasti lusuh di hati salah seorang dari kalian, sebagaimana lusuhnya pakaian.. Kerana itu, mintalah kepada Allah untuk memperbaharui iman di hati kalian.” (H.R At-Thabrani )

Dan untuk berubah, perlunya kita pada ilmu.. Supaya kita tidak beramal dengan amalan yang sesat, ataupun yang jauh dari sunnah RasulNya.. Hadirlah sebanyak mungkin kuliah-kuliah ilmu dan perbanyakkanlah bacaan buku fikrah.. Namun jangan dilupa, Quran dan Hadis adalah pembimbing utama kita.. Kawan-kawan yang baik juga adalah antara penyumbang utama dalam peningkatan diri kita.. Kerana di sinilah berlakunya proses ingat-mengingatkan, saling menasihati dan saling membimbing kearahNya,insya Allah..

Akhir kata, nothing is impossible.. Kalau orang melayu pula, nak 1000 daya, tak nak 1000 dalih..

Selamat mujahadah! 😉

Nota C.I.N.T.A.

Alhamdulillah setelah lama berjaulah, akhirnya kembali juga aku ke bumi Palmy ni.. Perasaan ni bercampur baur.. Hati ini sedih tidak mahu meninggalkan mereka.. Namun tanggungjawab yang memanggil di Palmy memberatkan hatiku untuk meninggalkan sahabat-sahabatku di Auckland.. Merekalah sahabat,pemberi peringatan, penasihat yang setia dan juga adik beradikkku seislam..

Ku teringat sabdaNya yang diceritakan oleh Sa’id Al Khudri;

Aku mewajibkan kecintaanKu kepada orang-orang yang saling mengasihi keranaKu, orang-orang yang berziarah keranaKu, orang-orang yang berkumpul dalam rangka beribadah keranaKu dan orang-orang yang saling menghadiahi keranaKu..

Dan juga dalam sabdaNya yang lain,

Tidak sempurna iman seseorang sehingga dia menyayangi saudaranya sebagaimana dia menyayangi dirinya sendiri..

Kata-kata mereka mengingatkanku tentang iman kepada Khaliq yang menciptakan.. Nasihat mereka menguatkanku untuk terus tsabat dan tegar di atas jalan ini.. Akhlak mereka menyerlahkan bahawa Islam itu indah dan syumul.. Tawadhu’ mereka menyenangkan.. Fikiran mereka jauh melihat di manakah tempat mereka di akhirat sana..  Walaupun hanya beberapa hari aku mngenali mereka, namun Al-Muhaimin menghadiahiku rasa cinta yang mendalam kepada mereka..

Sesuai dengan firmanNya,

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang. (19:96)

Dan juga dalam sabdaNya;

“Jika Allah mencintai seseorang hamba, Dia menyeru Jibril; ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka cintailah dia’. Lalu hamba tersebut dicintai Jibril, kemudian Jibril mnyeru para penghuni langit, ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka cintailah dia’. Maka hamba tersebut dicintai seluruh penghuni langit dan diterima bumi” (Muttafaqun ‘alaih)

Benarlah, sahabat itu adalah apabila kita melihat mereka, maka tertingkat iman kita.. Aku sangat-sangat bersyukur kerana kami dipertemukan..

Ukhuwwah mereka menghangatkan.. Terasa sangat yang mereka melebihkanku dalam segala hal.. Aku seringkali tersentuh dengan kasih sayang dan pengorbanan mereka.. Merekalah sahabat, qudwah dan sister terbaik.. Alhamdulillah100x

Buat sahabat dan teman yang kukasihi fillah, moga Allah merahmati kalian selama-lamanya.. Dimudahkan segala urusan, dan moga kita dikumpulkan bersama di jannahNya.. amen ameen

Akhir kata, aku cinta kalian keranaNya.. Doakan saya ya 😉

a.k.u g.u.s.a.r

Teringat saat nak exam physics – first paper yang exam – aku sangat gusar.. Dapat ke aku buat exam esok ni..Dapat ke aku jawab exam physics esok nii..Dan macam-macam lagi..

Tiba-tiba dalam keadaan gusar dan bimbang tu, macam ada satu suara hati berkata, macam manalah kalau exam di akhirat esok nanti..Bolehke aku nak jawab esok..Boleh ke aku lepas exam di sana..

Tup tup hati rasa sebak.. erm.. Ni baru exam di dunia.. ni baru exam first year.. baru sem 1.. Aku gusar..

Dalam keadaan aku mengelamun melayan perasaan gusarku, aku terdetik..Macam manalah aku nak hadapi medan ujian yang lebih hebat daripada ni.. Aku akan masuk ke alam kerjaya, masyarakat, keluarga, dan etc etc etc.. Cukupkah persediaanku? Hatiku sebak lagi..  Betapa aku banyak memenuhi masaku dengan perkara yang remeh temeh..yang tidak membawa kepada amal untuk menjadi bekalku di sana..

Aku gusar lagi..

Surah Al-‘Asr bagai mengetuk-ngetuk pintu hatiku..Bagai mengingatkan.. Dirimu sentiasa dalam kerugian.. Ya Allah bazirnya masaku..Kemanakah masaku terisi? Dalam diam penuh pengharapan dan kelemahan, ku mengharap agar al-Khaliq sudi mengasihani hambaNya yang sentiasa lalai dan lupa ini..

Coretan pendek ini ku tuliskan khas untuk mengingatkan diriku yang sentiasa berbolak balik hatinya.. Dan juga buat sahabat seperjuangan.. Moga kita dapat manfaat bersama..

“Hai orang-orang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu..” (At-Tahrim : 6)

~Alhamdulillah suamiku mati syahid~

Kisah hidup dan kematian seorang syahid selalu ajaib. Mungkin kerana orang-orang yang merindukan mati syahid selalu hidup dengan cara yang sangat berbeza dengan orang lain.

Bahkan, cara Allah memperlakukan musuh-musuhnya pun sangat ajaib. Pada suatu masa, ketika Perdana Menteri Israel, Yitzhak Rabin, mengumumkan kepada dunia nama-nama pemimpin Hamas, termasuk nama ‘Izzuddin Khalil (yang disebutnya sebagai “kepala ular”), sebagai orang-orang yang paling dicari oleh Israel. Namun, Allah mentakdirkan Rabin yang mengumumkan hukuman mati bagi ‘Izzuddin lebih dulu dicabut nyawanya oleh Allah di tangan rakyatnya sendiri. Rabin mati 4 November 1995, ditembak oleh Yigal Amir dengan senapan mesin, seorang pemuda Yahudi radikal, yang marah karena Rabin “berdamai” dengan Yaser Arafat.

Asy-Syahid ‘Izzuddin Khalil adalah salah satu komandan Brigade Al-Qassam, sayap tentera Hamas (Harakah Muqawwamah Al-Islamiyah) yang bermukim di Damascus, ibukota Republik Arab Suriah. Hamas merupakan organisasi terbesar yang menghimpun berbagai-bagai kekuatan rakyat Palestin yang berjuang demi kemerdekaan tanah waqaf milik umat Islam sedunia, serta pembebasan Masjidil Aqsa, kiblat pertama umat Islam dan terminal Rasulullah SAW ketika melakukan isra’ dan mi’raj.


Kisah ini merupakan hasil wawancara dengan Feryal Ahmed Nemr Zienou, 35 tahun, isteri Asy-Syahid ‘Izzuddin Khalil yang ditemui Hidayatullah.com di Damascus.

‘Izzuddin merupakan salah satu pengawal pertama Syeikh Ahmad Yasin dan ikut serta dalam pembangunan asas Hamas pada tahun 1986-87. Pemuda ini lahir dan membesar dalam pangkuan gerakan da’wah di kawasan Syija’iyyah, di sebelah timur kota Gaza.

Rahsia penglibatannya dengan Hamas dan juga sebagai sayap tentera Al-Qassam sangatlah dijaga rapi, sehingga selepas seminggu mereka berkahwin, barulah Feryal mengetahui bahawa suaminya adalah seorang komandan Al-Qassam.

Nama lengkapnya ‘Izzuddin Syubhi Al-Syeikh Khalil, lahir di Gaza, 23 Ogos 1962, menyambung pelajaran sehingga mendapat master di dalam bidang Usuluddin di Universiti Islam Gaza. Pekerjaannya semasa  berkahwin dengan Feryal adalah menjual buku. Menurut Feryal, dia sama sekali tidak melihat penampilan suaminya sebagai seorang tentera.

Mungkin kerana pengalamannya semasa muda pernah berjihad di Afghanistan, ‘Izzuddin ditugaskan oleh para pemimpin Hamas untuk mengumpul, membina dan melatih para pemuda Muslim di seluruh Palestin, baik di Gaza, Tepi Barat, dan juga seluruh kawasan Palestin yang sepenuhnya dijajah oleh Israel. Tujuannya adalah untuk melatih para pemuda menjadi Mujahidin, pembela tanah suci para Nabi dan Masjidil Aqsa.


Rahsia Pengantin

Feryal sendiri pada waktu itu seorang gadis yang  lahir dari sebuah keluarga yang taat agama. Salah satu hasrat hatinya adalah untuk menjadi pendamping seorang mujahid fii Sabilillah.

Namun ketika menerima lamaran ‘Izzuddin, Feryal mengaku sama sekali tidak tahu kehidupan jihad lelaki yang melamarnya itu.Malah dia juga tidak mengetahui mengapa dia menerima lamaran ‘Izzuddin padahal pada waktu itu, belum jelas adakah ‘Izzuddin seorang mujahid. Perempuan yang murah senyum itu menjawab, di Gaza, pada waktu itu, kalau ada lelaki yang rajin ke masjid, berakhlak baik, berilmu agama mendalam, berpenampilan rapi dan menjaga pergaulannya mengikut syariat Islam, biasanya dia adalah seorang mujahid.

“Tapi saya sama sekali tidak mengetahui bahawa dia seorang komandan dan sangat dekat dengan Panglima Para Mujahidin Palestin, Syeikh Ahmad Yasin,” tukasnya sambil tersenyum lebar.

Feryal mulai mencium sesuatu yang menghairankan sejak hari pertama pernikahan. Setiap kali pergi solat subuh berjamaah di masjid, ‘Izzuddin selalu pulang lambat, iaitu sekitar waktu dhuha. Feryal lalu bertanya. Maka pada waktu itulah ‘Izzuddin menjelaskan bahawa selepas shalat subuh ia bertugas keliling membina para pemuda di berbagai tempat, baik pembinaan ruhiyyah, ilmu, dan juga ketenteraan.


Betapa gembiranya Feryal mendengar penjelasan itu. Pengantin baru yang usianya lebih muda 13 tahun dari suaminya itu merasa Allah mengabulkan doanya selama ini, agar dinikahkan dengan seorang mujahid. Namun rahsia itu tetap terjaga rapi di antara mereka berdua. Selepas setahun kemudian, barulah keluarga Feryal  mengetahui bahawa ‘Izzuddin seorang mujahid yang memegang amanah penting.


Terbukanya rahsia itu adalah ketika pada tahun 1992, ‘Izzuddin ikut ditangkap dan dibuang selama setahun oleh Zionis Israel ke Marj Az-Zuhur, sebuah bukit yang tidak diduduki oleh sesiapa yang berdekatan dengan sempadan Lebanon dan Palestin, bersama 413 orang pemimpin jihad lainnya seperti Dr. Abdul Aziz Ar-Rantisi. Selama setahun mereka tinggal di lereng-lereng bukit. Musim dingin berselimutkan salju dengan suhu di bawah kosong darjah celcius, dan menerima panasnya dipanggang matahari pada musim panas.

Sejak Feryal mengetahui kedudukan suaminya sebagai komandan jihad, setiap hari,selepas selesai solat fardhu sehingga syahidnya ‘Izzuddin 13 tahun kemudian Feryal akan sentiasa mendoakan suaminya agar dianugerahi Allah mati syahid di jalanNya, sempena permintaan suaminya itu.

Bagi Feryal, ‘Izzuddin adalah seorang suami, sahabat, sekaligus ayah bagi anak-anaknya yang selalu jujur dan ikhlas. “Berat,” demikian kata Feryal, ketika ditanya bagaimana perasaannya setiap kali berdoa agar suaminya mati syahid, “tapi di saat yang sama saya yakin Allah akan mengganti cinta yang saya persembahkan kepada-Nya ini dengan sesuatu yang lebih hebat.” Janji-janji Allah tentang kemuliaan syahid seakan-akan nampak nyata di depan matanya sewaktu berdoa.

Tentu ada yang bertanya, kenapa tidak berdoa agar dimatikan syahid bersama-sama? Jawapan Feryal jelas dan mantap, “Kerana, jika suami saya syahid, saya yang akan tetap istiqamah menjalankan amanah-amanah yang tertinggal, termasuk membesarkan anak-anak, maka Allah menjanjikan kemuliaan yang lebih besar lagi bagi kami sekeluarga.”

Dua Isyarat

Sesudah ‘Izzuddin syahid, hidup terasa lebih berat bagi Feryal kerana seluruh keluarga dari pihaknya dan pihak suaminya ada di Gaza, sedangkan dirinya berada di Damascus yang terpisah oleh jarak ratusan kilometer dan sekatan tentera.


Namun ada dua kenangan manis sebelum ‘Izzuddin mati syahid, yang sentiasa menaikkan lagi semangatnya.

Yang pertama, kira-kira sebulan sebelum syahidnya ‘Izzuddin, mereka bekunjung ke rumah seorang sahabat dalam rangka mengeratkan silaturrahim. Sebagaimana biasa, Feryal berbual-bual dengan teman-temannya sesama Muslimah di sebuah ruangan, dan ‘Izzuddin dengan teman-teman Muslimnya di ruangan lain.


Dalam suatu kesempatan, Feryal berjalan melewati pintu ruangan lelaki dan terpandang sesuatu yang tak akan dilupakannya seumur hidup. Dia melihat di kening suaminya tertulis kata-kata dalam khat Arab, “Asy-Syahid” (Sang Syahid).

Apabila Feryal menceritakan hal tersebut kepada ‘Izzuddin dalam perjalanan pulang, serta-merta suaminya menghentikan kereta, lalu turun dan berdiri di samping keretanya, menadahkan tangannya seraya berdoa, “Ya Allah, takdirkanlah penglihatan isteriku itu ke atas diriku.”

Sudah sewajarnya, Feryal bertanya kepada ‘Izzuddin, “Kalau kamu syahid, bagaimana dengan kami?”  ‘Izzuddin pun lalu menjawab, “Allahkan ada..Dan Allah lebih baik daripada saya.”


Peristiwa kedua yang tak akan pernah dilupakannya terjadi hanya beberapa minit sebelum kekasihnya syahid. Hari itu Ahad, 26 September 2004. Jarum jam menunjukkan angka sebelas dan matahari di penghujung musim panas masih menyiram hangat kawasan Mydan di jantung kota Damascus.

Feryal tengah sibuk menyiapkan sarapan bagi suaminya yang akan berangkat kerja. Tiba-tiba pintu rumah mereka diketuk. Seorang perempuan, tetangga, datang membicarakan hal-hal remeh, tapi di hujung bicaranya yang hanya sebentar itu, si tetangga bertanya, “Saudariku, kamu pasang pewangi apa ya? Dari tadi kami mencium baunya wangi sekali, tercium sampai ke rumah kami…”


Feryal memang selalu memakai wangian sebelum suaminya berangkat dari rumah, tetapi pagi itu dia ingat dengan jelas yang dia belum memakainya. Dia sama sekali tidak terfikir bahawa wangian itu adalah sambutan bagi syahidnya sang suami beberapa minit kemudian.

Sesudah tetangga itu berlalu, Feryal kembali menyiapkan meja makan. Sarapan khas negeri Syam, khubz (roti lebar), minyak zaitun, za’thar (serbuk rempah-rempah dan biji wijen), humus (selai kacang berbumbu), keju dan secangkir teh kental manis. Suaminya hampir tidak menyentuh makanan, lalu berkata bahawa dia sedang terburu-buru sambil minta tolong diambilkan pasport, untuk mengurus perjalanan umrahnya.

Suaminya pergi. Pintu rumah ditutup. Lebih kurang dua minit berlalu, tiba-tiba Feryal mendengar bunyi ledakan yang sangat kuat. Dinding apartmennya bergegar. Dinding kelas sekolah anaknya yang berjarak sekitar 200 meter dari rumahnya juga bergegar. Anak-anak mereka, Hiba 10 tahun, dan Muhammad 7 tahun,  mengaku mendengar ledakan itu dari sekolahnya. Hadil baru berusia 2 tahun bersama ibunya di rumah.

Di dada Feryal langsung berdesir, “Pasti itu ‘Izzuddin…” Dia berlari ke jendela apartmen yang terletak di tingkat empat, sejurus disingkapnya tirai, dia melihat jip Pajero berwarna silver tahun 1995 milik suaminya sudah hancur dan masih dibakar api.


Tidak Menangis

Ibu tiga anak berusia 29 tahun itu tidak menangis. Ia segera mengenakan hijabnya dan berpakaian serapi mungkin menutup aurat, sebelum kemudian meluncur turun ke tempat kejadian. Setelah memastikan bahwa suaminya telah syahid, Feryal naik ke atas semula, menelefon isteri seorang pemimpin Hamas, Dr Musa Abu Marzuq, Wakil Biro Politik. Setelah memberi khabar tentang apa yang terjadi ke atas suaminya dan menjelaskan lokasi rumah mereka, Feryal mematikan telefon.

Kemudian dia berwudhu’ dan melaksanakan solat dua raka’at. Dia memanjatkan doa agar syahid suaminya diterima oleh Allah dan bersyukur Allah telah memilih suaminya sebagai salah satu lelaki terbaik.


Ketika ditanya, apa yang dirasakannya saat itu, Feryal menjawab dengan tersenyum, “Hati saya seperti dihiris-hiris, sakit, tetapi pada saat yang sama saya merasa sangat bahagia kerana doa saya setiap hari dikabulkan oleh Allah.”

Seorang saksi kejadian menyatakan, ‘Izzuddin sempat mengundurkan kereta itu sebelum ia meletup. Para penyelidik Hamas mengatakan, kemungkinan besar kereta itu diletupkan dengan bom yang menggunakan remote control.

Selesainya dari solat, Feryal menyiapkan diri dan rumahnya untuk kedatangan para tamu yang sebentar lagi pasti akan ramai. Banyak di antara yang kemudian datang menangis. Bahkan salah seorang teman perempuannya menangis sampai jatuh-jatuh. “Saya katakan kepada mereka, jangan menangis, saya tidak menangis kerana ini hadiah kepada saya dan keluarga,” katanya.

Ketika menerima salam dari ratusan tamu itu, Feryal membayangkan malam-malam yang selalu dilewatinya bersama ‘Izzuddin, sepanjang 13 tahun pernikahannya. Sebelum tidur, keduanya selalu saling memandang dan saling bertanya, “Apakah kamu redha kepada saya?” Keduanya akan sama-sama saling mengiyakan.

Keredhaan itu kini terbias pada ketiga tiga anaknya. Hidayatullah.com menemui keluarga ini di rumah mereka dan meminta mereka bercerita satu per satu tentang kenangan mereka akan ayahnya. Tidak ada air mata. Tidak ada senggukan. Tidak ada wajah muram. Yang ada hanyala senyum bangga dan wajah yang bersinar penuh keberanian.


“Terkadang,” kata Feryal, “anak-anaknya mengatakan, ‘seandainya ayah bersama kita…’ terutama saat berbuka puasa Ramadhan… Tapi saya sentiasa memberitahu mereka bahawa ayah selalu bersama kita, bahkan syahidnya ayah memastikan kita akan selalu bersama ayah dalam keadaan yang lebih baik dari keadaan kita saat ini…” Anak-anak itu tersenyum mendengar kata-kata ibunya.

Bahkan sepanjang pertemuan dan wawancara dengan kami, anak-anak itu selalu tersenyum, seperti anak-anak yang menerima hadiah sangat istimewa yang tiada habis-habisnya.***

Maaf atas segala kesalahan dan kekurangan bahasa..ini apa yang saya betul-betulkan sikit dari bahasa indonesia ke bahasa melayu..:)

p/s: Moga Allah kurniakan kepadaku pasangan alim mujahid..ameen:D